ILMU SOSIAL DASAR

ILMU SOSIAL DASAR

ILMU SOSIAL DASAR

Hakikat Ilmu Sosial Dasar
Ilmu Sosial Dasar (ISD) membicarakan hubungan timbal balik antara manusia dengan lingkungannya. Hubungan ini dapat diwujudkan kenyataan sosial, kenyataan sosial inilah yang menjadi titik perhatiannya. Ilmu Sosial Dasar memberikan pengetahuan umum dan pengetahuan dasar tentang konsep-konsep yang dikembangkan untuk melengkapi gejala-gejala sosial agar daya tanggap, persepsi, dan penalaran kita dalam menghadapi lingkungan sosial. Ilmu sosial bukanlah suatu bidang keahlian ilmu-ilmu sosial tertentu, seperti politik, antropologi dan sebagainya, tetapi menggunakan pengertian-pengertian berasal dari berbagai bidang ilmu sosial seperti ilmu politik, sosiologi, sejarah dan sebagainya.

Tujuan Ilmu Sosial Dasar
Ilmu Sosial Dasar Bertujuan membantu perkembangan kepribadian serta perluasan wawasan perhatian, pengetahuan dan pemikiran mengenai berbagai gejala yang ada dan timbul dalam lingkungannya, khususnya gejala yang berkenaan dengan masyarakat sehingga daya tanggap, persepsi dan penalaran berkenaan dengan lingkungan sosial dapat dipertajam.

Ruang Lingkup Ilmu Sosial Dasar
Adapun ruang lingkup pada Ilmu Sosial dasar adalah sebagai berikut:

1. Kenyataan-kenyataan sosial yang ada dalam masyarakat, yang secara bersama-sama merupakan masalah sosial tertentu.

2. Konsep-konsep sosial atau pengertian-pengertian tentang kenyataan-kenyataan sosial dibatasi pada konsep dasar atau elementer saja yang sangat diperlukan untuk mempelajari masalah-masalah sosial.

Sebagai contoh dari konsep dasar semacam ini misalnya konsep keanekaragaman, dan konsep kesatuan sosial.

3. Masalah-masalah sosial yang timbul dalam masyarakat biasanya terlibat dalam berbagai kenyataan sosial yang antara satu dengan yang lainnya saling berkaitan.

Kajian-kajian pada Ilmu Sosial Dasar
Yang menjadi kajian pada ilmu sosial dasar yaitu:

1. Antropologi

suatu ilmu dari totalitas eksistensi manusia. Transaksi disiplin dengan integrasi berbagai aspek Ilmu Sosial, Humaniora, dan Biologi Manusia. Ilmu-ilmusosial umumnya berusaha untuk mengembangkan metode ilmiah untuk memahami fenomena sosial dengan cara digeneralisasikan, meskipun biasanya dengan metode yang berbeda dari orang-orang dari ilmu-ilmu alam. Ilmu-ilmu sosial antropologis sering mengembangkan deskripsi bernuansa dari pada hukum umum diturunkan dalam fisika atau kimia, atau mereka dapat menjelaskan kasus-kasus individu melalui prinsip-prinsip yang lebih umum, seperti dalam banyak bidang psikologi.

2. Komunikasi Studi
Komunikasi Studi mengintegrasikan aspek-aspek ilmu sosial dan humaniora. Sebagai ilmu sosial, disiplin sering tumpang tindih dengan sosiologi, psikologi, antropologi, biologi, ilmu politik, ekonomi, dan kebijakan publik.
3. Ekonomi
Ekonomi adalah ilmu sosial yang bertujuan untuk menganalisis dan menggambarkan produksi, distribusi, dan konsumsi kekayaan. Ekonomi memiliki dua cabang yang luas contohnya ekonomi mikro di mana unit analisis adalah agen individu, seperti rumah tangga atau perusahaan, dan makro ekonomi di mana unit analisis adalah ekonomi secara keseluruhan.
4. Pendidikan
Pendidikan meliputi mengajar dan belajar spesifik keterampilan, dan juga sesuatu yang kurang nyata tetapi lebih mendalam yaitu menanamkan pengetahuan, positif penghakiman dan berkembang dengan baik kebijaksanaan pendidikan manusia individu dimulai saat lahir dan berlanjut sepanjang hidup.
5. Geografi
Sebagai disiplin ilmu dapat dibagi secara luas menjadi dua sub bidang utama yaitu geografi manusia dan geografi fisik. Geografi fisik mengkaji fenomena yang berkaitan dengan iklim, lautan, tanah, dan pengukuran bumi. Geografi manusia berfokus pada bidang yang beragam seperti geografi Budaya, transportasi, kesehatan, militer operasi, dan kota-kota.
6. Sejarah
Sejarah adalah narasi, sistematis dan terus menerus penelitian peristiwa manusia masa lalu sebagaimana ditafsirkan melalui paradigma historiografi atau teori, seperti TesisTurner tentang perbatasan Amerika. Sejarah memiliki basis di kedua ilmu-ilmu sosial dan humaniora.
7. Hukum
Hukum dalam bahasa umum, berarti aturan yang (tidak seperti aturan etika ) mampu melalui lembaga-lembaga penegakan hukum. Namun, banyak hukum yang didasarkan pada norma-norma diterima oleh masyarakat dan dengan demikian memiliki landasan etika.
8. Linguistik
Linguistik menyelidiki aspek kognitif dan sosial dari bahasa manusia. Mayoritas dari penelitian modern dalam linguistik mengambil didominasi sinkronis perspektif (berfokus pada bahasa pada titik tertentu dalam waktu), dan banyak dari itu sebagian karena pengaruh Noam Chomsky bertujuan merumuskan teori pengolahan kognitif bahasa.

9. Ilmu politik
Ilmu politik adalah akademik dan penelitian disiplin yang berhubungan dengan teori, praktek politik, deskripsi dan analisis sistem politik serta perilaku politik. Bidang dan sub bidang ilmu politik termasuk ekonomi politik, teori politik dan filsafat, kewarganegaraan dan politik komparatif, teori demokrasi langsung, pemerintahan apolitis, demokrasi langsung partisipatif, sistem nasional, lintas nasional analisis politik, pembangunan politik, hubungan internasional, kebijakan luar negeri, hukum internasional, politik, administrasi publik, perilaku administrasi, hukum publik, perilaku hukum, dan kebijakan publik. Ilmu politik secara metodologis beragam, meskipun beberapa tahun terakhir telah menyaksikan kebangkitan dalam penggunaan metode ilmiah.

Baca Juga :